Kirim Pahala sangat dicela oleh Ibnu Atha'illah dalam Al Hikam

on Minggu, 18 September 2011


Nama lengkapnya adalah Syekh Ahmad ibnu Muhammad Ibnu Atha’illah As-Sakandari. Ia lahir di Iskandariah (Mesir) pada 648 H/1250 M, dan meninggal di Kairo pada 1309 M. Julukan Al-Iskandari atau As-Sakandari merujuk kota kelahirannya itu.

Sejak kecil, Ibnu Atha’illah dikenal gemar belajar. Ia menimba ilmu dari beberapa syekh secara bertahap. Gurunya yang paling dekat adalah Abu Al-Abbas Ahmad ibnu Ali Al-Anshari Al-Mursi, murid dari Abu Al-Hasan Al-Syadzili, pendiri tarikat Al-Syadzili. Dalam bidang fiqih ia menganut dan menguasai Mazhab Maliki, sedangkan di bidang tasawuf ia termasuk pengikut sekaligus tokoh tarikat Al-Syadzili.

Ibnu Atha'illah tergolong ulama yang produktif. Tak kurang dari 20 karya yang pernah dihasilkannya. Meliputi bidang tasawuf, tafsir, aqidah, hadits, nahwu, dan ushul fiqh. Dari beberapa karyanya itu yang paling terkenal adalah kitab
Al-Hikam. Buku ini disebut-sebut sebagai magnum opusnya. Kitab itu sudah beberapa kali disyarah. Antara lain oleh Muhammad bin Ibrahim ibnu Ibad Ar-Rasyid-Rundi, Syaikh Ahmad Zarruq, dan Ahmad ibnu Ajiba.

Beberapa kitab lainnya yang ditulis adalah Al-Tanwir fi Isqath Al-Tadbir, Unwan At-Taufiq fi’dab Al-Thariq, Miftah Al-Falah dan Al-Qaul Al-Mujarrad fil Al-Ism Al-Mufrad.


Bagi seseorang yang beramal baik, maka pahalanya adalah untuk dirinya sendiri. Begitu juga bila ia beramal buruk, maka dosanya ditanggung oleh dirinya sendiri. Maka jangan pernah berharap atau menuntut untuk mendapatkan suatu pahala atas amal oleh orang lain, terlebih lagi berharap agar mendapat limpahan (transfer) dosa dari amal orang lain kepada diri kita, sebab itu adalah amal atau usaha orang lain, bukan amal usaha kita. Bahkan Imam Syafi'i mengatakan bahwa kirim pahala bacaan Al Qur'an kepada orang lain, terlebih kepada yang sudah meninggal dunia, tidak akan sampai karena bukan amal usaha si mayit, tetapi amal usaha orang lain yang masih hidup. Keterangan tersebut didukung oleh hampir 20 ayat dalam al Qur'an dalam surah yang berbeda-beda. Keterangan selengkapnya baca di sini : http://hijrahdarisyirikdanbidah.blogspot.com/search/label/Kirim%20Pahala

Ini adalah perkataan Ibnu Atha'illah dalam Al Hikam, Risalah 12. No. 122.

لا تطلب عواضا على عمل لست له فاعلا يكفي من الجزاء لك على العمل أن كان له قابلا

"Jangan menuntut pahala atas suatu amal yang pelakunya bukan dirimu sendiri. Cukup besar pahala Allah bagimu jika Dia meridhai amal tersebut."

Ditulis ulang oleh sahabatmu Anwar Baru Belajar.


sumber : http://hijrahdarisyirikdanbidah.blogspot.com/2011/08/kirim-pahala-sangat-dicela-oleh-ibnu.html

0 komentar:

Poskan Komentar


Subscribe to Feed

online

Feedjit

Negara

free counters

Tamu

download tanya jawab

http://www.4shared.com/dir/14024044/2e30f136/Tanya-Jawab.html

Kalender Hijriyah

Asma Allah

Laman

Powered By Blogger

Clock

About Me

Jln T.Minyak Gang Amal No.23 Kel.Bukit Jengkol Kec.P.Susu Kab.Langkat 20858

Blog Archive